Kembali Duduk Parlemen AS Anggota Wanita Muslimah Penentang Trump

AS Ilhan Omar Anggota Wanita Kembali Duduk di Parlemen AS (foto net)

KilNews.com – Anggota Parlemen AS Ilhan Omar kembali memenangkan masa jabatan kedua di distrik kongres ke-5 Kongres Minnesota di Minneapolis, Minnesota.

Omar (38 tahun), mengalahkan penantangnya dari Partai Republik yang pengusaha Afrika-Amerika Lacy Johnson. Dia meriah suara 64,6 persen suara.Kabar ini dilansir dari kantor berita The Associated Press yang kala itu tingkat penghitungan suaranya sudah mencapai 99 persen.

Omar adalah anggota Somalia Amerika pertama di Kongres AS. Ia menjadi salah satu dari dua wanita Muslim pertama yang terpilih menjadi anggota Kongres pada 2018.

Dia adalah anggota dari apa yang disebut “Skuad” dari empat wanita kongres Demokrat progresif baru yang mencakup Rashida Tlaib dari Detroit, Alexandria Ocasio-Cortez dari New York City dan Ayanna Pressley dari Boston.

Keempatnya mewakili faksi baru yang muncul dari para politisi muda progresif yang mendorong kepemimpinan Partai Demokrat di DPR yang sudah mapan.

Omar telah membangun profil nasional yang dimulai ketika pengungsi asal Somalia pertama kali terpilih menjadi anggota Legislatif Minnesota pada 2016.cAdvokasi agresifnya pada isu-isu liberal, komentar anti-Israel, dan keinginannya untuk menghadapi Presiden AS Donald Trump membuatnya semakin menonjol.

Dia sering menjadi sasaran kritik dan komentar fitnah dari presiden dan Partai Republik lainnya.

Bulan lalu, Omar membalas Trump, menyebutnya “rasis” setelah Trump meremehkannya selama rapat umum kampanye dan secara keliru menyiratkan bahwa dia bukan orang Amerika.

Omar vokal dalam penentangannya terhadap kesetiaan AS-asing lainnya, termasuk hubungan dengan Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA).

Dalam wawancara dengan Al Jazeera tahun lalu, dia berkata: “‘Kapal persekutuan’ AS dengan Arab Saudi dan Emirates tidak bermoral. Saya percaya bahwa itu adalah salah satu kapal sekutu yang paling absurd; itu tidak sesuai dengan nilai-nilai kami. “

Saingannya dari Partai Republik, Johnson adalah kandidat politik pertama kali. Pria 66 tahun ini adalah seorang pengusaha dengan latar belakang teknologi informasi.(ihram.co.id)